Rabu, 27 Februari 2013

5 Ritual kematian yang tidak biasa dan unik

1. Endocannibalism

8245708007_153701ec29_m

Ini mungkin ritual kematian terburuk yang pernah. Endocannibalism adalah praktik di mana orang makan mati sendiri. Ide di balik kebiasaan mengerikan bisa apa saja, dari penghisapan sifat almarhum untuk asimilasi roh. Sebuah suku Beberapa di Amerika Selatan dan Australia dikatakan telah mempraktekkan ritual menyeramkan ini. Tapi banyak akademisi merasa bahwa endocannibalism adalah tuduhan palsu dilemparkan oleh suku koloni awal untuk mendapatkan alasan untuk dominasi politik. Menurut antropolog Napolean Changon, komunitas Yanomamo di Amerika Selatan masih makan abu dan tulang dasar almarhum setelah kremasi.


2. Self-Mummification / Self-Mumi
8246776030_614f2a0f2a_m

Hal ini membuat berpuasa untuk suara kematian seperti lelucon. Beberapa biksu Budha yang disebut Sokushinbutsu di Jepang tidak hanya melakukan bunuh diri, mereka juga melakukannya dengan cara yang menyebabkan mumifikasi mereka. Proses ini dimulai dengan diet kacang dan buah-buahan dikombinasikan dengan kegiatan fisik hardcore. Penghapusan lemak tubuh tercapai dengan langkah pertama. Langkah kedua melibatkan buti muntah, kehilangan cairan tubuh dan meracuni tubuh untuk mencegah serangan belatung: dicapai dengan mengkonsumsi menyalak, akar dan teh beracun selama seribu hari.
Pada tahap terakhir, biarawan itu akan memasuki sebuah makam batu, duduk dalam posisi lotus dan menunggu kematian. Dia akan terdengar lonceng setiap hari untuk membiarkan sesama biarawan nya tahu dia masih hidup. Dan kemudian ketika "no-bell" hari datang, para biarawan akan menyegel makam, menunggu 1000 hari lagi sebelum membukanya untuk memverifikasi mumifikasi itu.
3. Fasting To Death / Puasa Sampai Mati
8246776058_b8c4d9bee7_m

Vimla Devi, seorang wanita India melawan kanker, meninggal pada 2006. Penyebab kematian itu bukan kanker tapi puasa 13 hari yang disebut santhara. Ini kematian sukarela dengan puasa yang dipraktekkan oleh Jain, sebuah komunitas yang percaya non-kekerasan terhadap semua makhluk. Santhara biasanya dimulai setelah orang memutuskan bahwa kehidupan telah melayani tujuan dan siap untuk pemurnian spiritual. Ada oposisi tumbuh dengan ritual, yang sering dipandang sebagai bentuk bunuh diri atau euthanasia. Tapi dalam masyarakat, mencegah santhara dapat mengundang pengucilan.

4. Exposure / Pencahayaan
8246776160_f7c17dfd4c_m

Zoroastrianisme percaya bahwa setelah kematian tubuh menjadi tuan rumah untuk korupsi dan kekotoran. Kremasi atau penguburan dikesampingkan karena mereka mungkin berakhir mencemari unsur sakral seperti api dan bumi. Jadi, mereka pergi untuk sebuah ritual yang disebut eksposur orang mati. Tubuh almarhum diambil sampai dengan struktur mengangkat disebut Tower of Silence dan ditinggalkan di sana untuk dimakan oleh burung nasar. Praktek ini sekarang hanya diikuti di anak benua India. Berkurangnya populasi burung pemakan bangkai di India telah membuat proses lebih mengerikan. Beberapa foto terbaru, menunjukkan tumpukan mayat semakin membusuk di atas Tower di Mumbai (India), telah memicu kontroversi dalam masyarakat.

5. Fantasy Coffins
8245707871_9aab8303c0_m

Jika Elvis meninggal di Teshi (Ghana), ia akan telah dikuburkan dalam peti mati gitar. Warga pinggiran Accran ini menguburkan orang mati dalam peti mati fantasi. Peti mati sering mewakili profesi almarhum. Replika raksasa botol coke, buah-buahan atau gadget yang ditampilkan di showroom peti mati.

Tidak ada komentar: